09 January 2008

2007 Yang ditinggalkan






2007 telah berlalu memberi kita semua satu pengalaman berwarna-warni. Bila ditinjau-tinjau, ada banyak pengalaman lepas yang harus kita jadikan iktibar mahupun pendorong untuk terus melangkah ke tahun 2008.


Saya belajar satu perkara. Hidup ini terlalu singkat. Isikan ia dengan makna, bukan sia-sia. Pagi esok, bila kita terjaga, kita sentiasa ada pilihan; menarik selimut ataupun berjuang merealisasikan impian. Semuanya ada di tangan.

Tidak terlewat untuk saya meninjau 2007 dari lensa diri sendiri. Saya telah menempuhi tiga peristiwa paling besar dalam hidup saya sepanjang 2007. Pindah rumah, berhenti kerja dan mulakan kerjaya baru. Apa lagi?

Januari
-Novel pertama saya Asmara Asrama yang terbit hujung Disember 2006 mula dipasarkan. Impian saya untuk melihat hasil tangan diterbitkan sebelum usia 30 tahun tercapai. Cita-cita dari kecil untuk ada buku sendiri terlaksana.
- Pindah rumah dari Putrajaya ke Bandar Seri Putra pada hujung Disember 2006 telah lengkap sepenuhnya. Impian punya rumah sendiri akhirnya terlaksana jua. Walaupun kecil, ia memberi makna yang besar bagi saya.
-Berhenti kerja sebagai Pegawai Tadbir di HRC, UPM setelah menjawatnya selama 5 tahun. Banyak perkara saya belajar di sini. Semuanya mendewasakan. Sebenarnya saya mula memikirkan secara serius untuk berhenti kerja setelah bersalin anak ke dua. Cuti 2 bulan itu memberi ruang kepada saya untuk berfikir dengan mendalam. Hijrah itu lebih baik. Akhirnya bulat saya membuat keputusan.
-Memulakan kerjaya baru. Saya bermula dari zero, untuk menjadi Guru Pendidikan Khas. Mendaftar di Institut Perguruan Ilmu Khas, Cheras pada mulanya sukar untuk saya percaya. Segalanya terlalu asing bagi saya.

Februari
-Sukan di IPIK. Lelah rasanya terutama dah tua ni kena turun padang. Tapi saya masih berupaya. Masih boleh memberi markah kepada rumah sukan untuk acara 1500m, 100m dan lempar cakera (acara kegemaran saya).
-Saya mendaftar menjadi ahli pengakap. Kelakar, bila dah tua-tua pakai uniform pengakap. Dulu masa saya sekolah, kerana tak mampu beli uniform, saya tak dapat masuk mana-mana pasukan beruniform. Kini impian kecil saya tercapai sekalipun usianya sudah tidak sepadan lagi.
- Pertama kali menjejakkan kaki ke Kota Singa. Kami berkereta bersama anak-anak. Sesat jalan tapi kami menempuhi hari yang mengujakan di Sentosa Island.

Mac
-Novel kedua saya Lakaran Kasih diterbitkan. Ini adalah hadiah hari lahir ke 30 saya paling bermakna.

April
-Elaun pertama sebagai pelatih diterima..... Kembung juga poket bila dapat tunggakan beberapa bulan tiada gaji.... Mujur saja ada cik abang. Kalau tak agaknya apalah yang saya nak makan. Tol ke IPIK sehari sudah RM8. Tidak termasuk minyak dan lain-lain keperluan pelajaran. Itu belum cerita kes nak bayar dua buah kereta dan rumah... Masa ni terasa sayangnya pada abang...haahaha
-Sukaneka. Kami kena menganjurkan sukaneka dan menyertainya. Kelakar bila kena masuk acara budak-budak seperti masukkan gelang getah dengan straw, lari kepit bola, isi air dalam botol dsb. Betul-betul enjoy!
-Pertama kali bertugas di Pesta Buku di PWTC. Saya ingat lagi, hari Jumaat itu, petang. Sepatutnya memang saya tiada kelas tetapi di saat akhir kelas kami diminta menganjurkan Sukaneka pada hari tersebut. Memang saya macam orang putus nyawa. Berlari ke PWTC selepas habis kelas pukul 1230. Sampai di PWTC jam 230. Jam 330 saya bergegas balik ke IPIK kerana Sukaneka akan bermula. Penat!

Mei
-Ulangtahun perkahwinan yang ke 7 pada 1 Mei 2007. Tahun ini kerana kesibukan dan tidak berwang, saya tidak dapat membuat persediaan seperti tahun-tahun sebelumnya. Tahun ini saya hanya menghadiahkan abang sebotol minyak wangi dari Body Shop. Cuma abang yang menghadiahkan saya dengan 'sesuatu' dan merancang makan malam yang romantik. Saya rasa bersalah sangat kepadanya. huhuhu
-Pesta Buku kali ini saya berpeluang bertemu dengan rakan-rakan penulis dan menjalin persahabatan dengan mereka sehingga kini. Saya bersyukur kerana mereka sentiasa memberi dorongan dan sudi meluangkan masa bersama penulis yang baru bertatih ini.
-Pementasan Drama Mencari Jalan Pulang di IPIK. Saya penulis skripnya. Kami betul-betul bergumbira!

Jun
-Kami ke Kota Singa lagi. Kali ini sekadar berjalan-jalan di Orchard Road dan sekitarnya.

-Bersama teman-teman mengharungi cabaran di BIG. Pengalaman yang saya tidak akan lupa sampai mati, menggendong kayak dengan Fiza. Rasa putus semua urat perut saya yang dibedah cesaerian dulu. Memang pensyarah tu tak ada hati dan perut kerana mengarahkan dua orang wanita yang serba lemah menggendong kayak seberat 80 kilo itu.
Julai
-Praktikum selama 3 bulan memberi pengalaman pertama berdepan dengan anak-anak syurga. Mmm... saya harus kuat semangat!
Ogos
-Royalti pertama untuk Lakaran Kasih. Saya berbelanja sesuka hati dan simpan sedikit.
-Kami sekeluarga berpesta bunga api di PICC, Putrajaya, menyaksikan musical fireworks.
September
-Majlis berbuka puasa untuk kelas PK1.9. Wah sakan kami makan. Majlis tu dibuat di kediaman saya.
Oktober
-Saya kembali ke kelas setelah tamat praktikal 3 bulan. Alhamdulillah saya mendapat pencalonan cemerlang.
-Hari raya Aidilfitri disambut di Alor Setar.
-Peperiksaan akhir bermula.
November
-Pertama kali menganjurkan Rumah Terbuka Aidilfitri. Ia bersekali dengan house warming yang tak dibuat dulu. Ramai tetamu yang hadir, hampir 300 orang. Wah! Rumah kecil saya bagaikan menyambut menantu.
-Saya mengikuti Kursus Induksi dan BTN.
Disember
-Bulan yang ditunggu-tunggu! Akhirnya tamat pengajian saya di IPIK. Baru-baru ini saya menelefon ke sana bertanyakan keputusan peperiksaan saya. Alhamdulillah Haslina Kamaluddin, CGPA 3.63 Cemerlang! Saya bersyukur. Dah tua-tua masih boleh mendapat keputusan sebegitu. Terima kasih kepada suami dan anak-anak yang paling banyak berkorban demi saya.
-Tamat Ujian Induksi pada 4 Dis., saya terus pulun Citra Persona. Saya hampir gila bersama Ileana (watak utama dalam CP yang tertekan kerana 'kehilangan' kekasihnya Amri). Beberapa hari saya tidak tidur, hingga mata bengkak dan sakit mata. Saya sakit jiwa menyiapkannya tetapi alhamdulillan akhirnya CP siap juga.
-Saya mengakhiri tahun 2007 dengan menghadiahi diri saya percutian ke Bali. Mengisi setiap masa yang telah saya luangkan kepada kerjaya untuk bersama suami tercinta.
Itu sebahagian rentetan hidup saya sepanjang 2007. Ada pahit, ada manis. Tetapi semuanya mengadun pengalaman indah untuk saya bawa ke tahun 2008. Saya sudah posting, anak dah masuk darjah 1. Apa azam saya tahun ini? Tunggu n3 saya berikutnya...

4 comments:

Lynn Dayana said...

mcm2 ya yg dilalui. Dan pilihan yg ada adalah untuk mengorak langkah jauh terus ke depan. Ikan jerung ke, ikan bilis ke... dunia mereka sama! Dalam air jugak. Hehehe...dan terpulang kepada kita bgimana mahu mengeksploitasi peluang yg ada. Sudah lama menjerung, mgkn lupa mahu melihat sesuatu yg penting. Menjadi bilis kita akan lebih berhati2 dan melihat dgn lebih terperinci! Hahaha. Lg pun, pucuk ubi sedap klu rencah dgn ikan bilis... bukan ikan jerung! Hanya kita yg faham,kan? huhu

dhiya zafira said...

hahahha...lynn...
dalam maknanya tu...menusuk...hihihihi

laila kamilia said...

lynn... ikan bilis boleh buat rencah kerabu mangga kalau tak ada udang...

laila kamilia said...

dhiya: ko pernah menyelam tak? pernah jumpa ikan bilis dan ikan jerung?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...