22 April 2008

Bila kehilangan

Sabtu lepas, saya sempat menghadiri majlis tahlil arwah Firwance. Sekejap masa berlalu, sedar-sedar dah dua minggu arwah meninggalkan keluarga. Saya sempat membaca catatan terbaru Erna di fotopagesnya. Ceritanya tentang pertemuan dan perkenalan dengan Firwance menyentuh hati saya...
Akhir-akhir ini saya selalu berfikir tentang kehidupan. Pemergian arwah Firwance memberi ruang insaf yang cukup besar pada saya, memberi ingat maut akan datang pada bila-bila masa. Semuanya ketentuan Dia. Usia bukan penghalang kita dijemput mengadapNya.
Ada benarnya bila orang selalu berkata, bila dah hilang baru terasa, bila ada hendak bercakaran saja... Kita selalu ambil mudah pada sesuatu perkara terutama yang melibatkan orang yang dekat dengan kita. Contoh macam suami, kekasih, sahabat mahupun ibubapa sendiri. Bagi kita mereka dekat dengan kita, pasti mereka fahami tingkah laku dan tindakan kita. dalam tak sedar, tindak-tanduk kita menyakitkan hati orang lain. Kita ambil kesempatan atas kebaikan mereka kepada kita.
Masa dia ada di depan mata, dialah orang yang kita nak lawan cakapnya. Kalau bergaduh apa saja kita nak kata pada dia. Tak kiralah main sedap mulut nak kata apa. Janji hati kita puas. Kita tak sedar betapa sakitnya hati dia dengan kata-kata kita. Lagi best kalau dapat sindir dia dan dia terasa. Kita pentingkan ego kita. Semua yang kita buat betul saja. Hanya dia yang salah. Hanya dia yang patut mengalah dan minta maaf walaupun jauh di sudut hati kita, kita sedar sebenarnya itu semua adalah salah kita. Selagi dia tak minta maaf selagi itulah kita isytihar perang dunia ketiga. Bila dia dah lembut hati minta maaf, kita tarik tangan, tolak dia jauh-jauh macam jijik sangat dia dengan dosanya yang tak seberapa tu. Bila dia telefon langsung tak nak angkat. Biar padan dengan muka dia. Siapa suruh buat salah pada kita yang perasan diri umpama maharaja. Oh tingginya ego kita! Sedangkan dia susah hati. Sudahlah gagal memujuk, risau keadaan si dia entah apa ceritanya. Selamat atau tidak dia...
Pernah tak terfikir di fikiran kita, di saat kali terakhir kita bertemu dengan dia pagi tadi adalah hari terakhirnya di dunia ini. Pagi tadi dia datang minta maaf pada kita, tapi kita masih tidak mahu memaafkan dia kerana konon-konon nak ajar dia supaya hormatkan kita. Sedih tak jika dia meninggal dengan membawa rasa terkilan, dosanya pada anda tidak anda ampunkan lagi. Anda tidak dapat melihat senyuman terakhirnya kerana anda langsung tidak ingin memandang wajah dia...
Oh! Minta dijauhkan dari Allah....
Saya menyeru kepada diri saya dan sesiapa yang membaca catatan saya ini, sementara si dia kesayangan anda masih ada di sisi hargailah dia.... kalau cinta katakan cinta... kalau sayang buktikan dengan kata-kata... memang ada masanya kita akan bergaduh dan terkilan sesama kita, tetapi ingatlah kita tidak akan tahu bila hari terakhir kita... semoga kenangan terakhir kita bersama dia yang kita sayangi tidak berakhir dengan kelukaan. Biarlah yang enak-enak untuk dikenangkan. Saya pasti anda tidak boleh memaafkan diri sendiri seumur hidup anda jika ianya terjadi kepada anda!
Saya pernah membaca artikel yang bunyinya lebih kurang begini...
jika anda bangun pagi, dia membebeli anda...sabarkanlah hati
kerana itu tandanya dia yang anda sayangi itu masih bernafas di muka bumi....
selamat berkasih sayang...
ps: jika ada sesiapa yang pernah berkecil hati dengan saya, saya mohon kemaafan dari hujung rambut ke hujung kaki. saya ini hanya insan yang sentiasa melakukan kesilapan...

2 comments:

linanilza said...

saya juga mohon maaf andai ade tersilap kata dan tingkah..

laila kamilia said...

sesama lah kita lin...hehehe sinopsis cinta pandang kedua tu ko suka banget yer? hehehe....ini yang buat aku tak sabar nak mengabiskannya

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...