04 June 2008

Menjala ikan pulak....

Jika cuti yang lepas, kami memancing ikan, kali ni kami menjala ikan pula. Saja suka-suka walaupun dapatnya tak banyak mana. Lebih dapat bau hanyir dari dapat ikannya tapi pengalaman menjala ikan bagi seorang Hardy buat pertama kalinya adalah satu pengalaman yang berharga buat dirinya. Yang kelakar, dia lebih takutkan pacat gigit kaki dan rumput/duri yang mencucuk kakinya dari kereta yang lalu-lalang. Terlompat-lompat dia ke tepi jalan raya tanpa menghiraukan kena langgar dek kereta. Saya pernah bawa dia menyauk ikan di sungai dan akibatnya saya terpaksa mendukung dia kerana dia gelikan kakinya memijak tanah selut. Itulah padahnya kalau lebih banyak dibesarkan di atas jalan tar dari jalan tanah merah yang berdebu dan menyesakkan nafas!
Inilah dia hasil tanggapan kami. Beria-ia inilah hasilnya. Abah memang dari dulu kalau mencari ikan tak pernah dapat banyak...kira kalau abah nak tukar profesionnya dari berkebun ke nelayan memang sah tak berasap dapur. Kata mak itu sebab abah pernah tengok mak bersalin. Ye ke? Ada logik ke? Nampaknya kalau macam itu lelaki zaman sekarang, buang masa ajelah bercita-cita nak jadi pemancing terhebat....
Abah sedang bersiap hendak menebar jala yang saya rembat dari bawah kebuk nenek laki. Nenek tak tahu saya rembat, kalau dia tahu memang tak dapatlah nak menjala petang tu...hehehe.
Abah menunjukkan skilnya petang tu pada cucu kesayangan. Terpaksa dia mengorbankan bermain badminton semata-mata melayan karenah cucu nan seorang.
Abah menjala dan adik saya Hafis nak tunjuk skil menyauk ikan. Dapatlah dua tiga ekor.....anak ikan....
Petang itu satu petang yang memberi seribu kenangan yang tidak boleh dibeli dengan ikan beratus-ratus ekor....terima kasih abah dan Hafis yang sanggup melayan karenah dua beranak yang suka merepek-repek ni....

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...