29 October 2008

257,411 sijil lahir tanpa nama bapa dikeluarkan-Metro 29 OKT 08

KUALA LUMPUR: Jabatan Pendaftaran Negara sudah mengeluarkan 257,411 sijil kelahiran yang didaftarkan tanpa dicatatkan nama bapa dari tahun 2000 hingga Julai lalu.Menteri Dalam Negeri Datuk Seri Syed Hamid Albar berkata pendaftar tidak boleh mencatatkan nama bapa di dalam sijil kelahiran bagi anak-anak tidak sah taraf iaitu anak-anak luar nikah, kecuali atas permintaan bersama ibu dan orang yang mengaku dirinya sebagai bapa, selaras dengan peruntukan Seksyen 13 Akta Pendaftaran Kelahiran dan Kematian 1957 atau Akta 299.“Walau bagaimanapun, di bawah peruntukan Seksyen 28 Akta 299, pendaftar berhak untuk mendapatkan maklumat sebaik mungkin berkenaan ibu dan bapa yang sah bagi setiap kelahiran yang hendak didaftarkan.“Ini bermakna pihak pendaftar boleh membuat siasatan bagi mendapat maklumat yang sahih bagi tujuan pendaftaran ke atas setiap kelahiran,” katanya menjawab soalan R Sivarasa (PKR-Subang).


Barangkali puisi tulisan T. Alias Taib ini ada relevannya. Menarik puisi ini.

DARAH DI GAUN PUTIH
Mengejut kau pulang dari kota membawa
darah
di gaun putihmu. Ibumu tersentak, antara
percaya dengan tidak, hampir tidak
mengenali
mu lagi: "Astaga, inikah manisku yang dulu
pemalu dan amat mentah? Siapakah gerangan yang
memesongkan kiblatmu, menelanjangkan
hatimu,
mengasarkan sopanmu? Di lorong manakah
kau
tercicir selendang kesayanganmu?"
Mengejut kau pulang ke desa membawa
harum di
rambut perangmu. Ayahmu juga tersentak,
tapi
masih dapat mengenali manisnya yang dulu
pemalu
dan amat mentah. Kejelitaanmu mempersonakannya;
kelopak matamu yang hijau-teduh, dua bibirmu
yang merah basah, pipi halusmu yang samar-lembut
Siapakah gerangan yang memercikkan darah
di
gaun putihmu?

moral: sama-samalah kita menjaga anak-anak kita, baik lelaki apa lagi perempuan.....dan semoga Allah melindungi anak-anak kita.

2 comments:

Najwa Aiman said...

Aku suka banget puisi Allahyarham T. Alias Taib! Puisi ni aku baru baca. Kat mana ada?

Dan aku suka kupas puisinya. Yang ni aku bayangkan dia dah diceraikan suami dia.

laila kamilia said...

hah yelah tu...x sabar nak baca...

saya ambilkebetulan dalam buku Mendekati Seni Penulisan Kreatif Lim Swee Tin

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...