30 November 2008

Buku yang Baik untuk Penulis seperti saya...

Hobi saya membaca. Sejak kecil lagi buku sudah menjadi sebahagian dari diri saya. Kalau tidak membaca, rasanya hidup saya tidak lengkap. Saya suka membaca apa saja; buku, majalah, makalah, jurnal dan apa saja dari pelbagai genre; politik, motivasi, agama etc tapi yang paling best sekali tentulah baca novel cinta.... Itu yang terus terjerumus ke lembah ini... dan tak boleh berpatah balik...

Sebagai penulis yang baru setahun jagung berjinak-jinak dalam dunia penulisan, saya sentiasa berusaha untuk mendapatkan seberapa banyak ilmu dalam bidang ini. Jika ada bengkel-bengkel penulisan yang saya boleh ikuti, InsyaAllah saya akan pergi. Saya juga suka bertemu rakan-rakan yang banyak memberi bimbingan kepada saya untuk memperbaiki hasil tulisan saya.

Bila masa terluang, saya akan membaca buku-buku dari otai-otai sama ada di dalam atau luar negara tentang tips penulisan yang baik. Selepas itu saya akan cuba praktikkan mana-mana yang saya rasa bersesuaian dengan saya.

Beberapa hari lepas, semasa saya menunggu abang habis kuliah, saya pergi ke shopping mall Kaadstad. Kebanyakan buku-buku semuanya dalam bahasa Jerman cuma ada satu bahagian kecil khas untuk buku Inggeris. Harganya boleh tahan juga. Inilah buku yang saya baca dalam tempoh kira-kira 1 jam 30 minit hingga Hardy kata "Mama ingat ini rumah kita ke yang mama baca buku lama-lama ni?" Saya sengih saja sebab ada minah kat sebelah yang sudah duduk membaca lagi lama dari saya.... Inilah bukunya... Dari penulis best seller di US yang sudah punyai 14 buah novel....

Harganya...boleh tahanla...Euro 10.90!

Hasilnya banyak juga yang saya dapat.... bagaimana dia menulis plot dan sub plot, mencipta kareaktor, mencari idea dan paling best sekali dia mencadangkan agar satu jurnal diwujudkan bagi merekod pengalaman menulis novel ini. Mmm... selama ini saya memang ada jurnal tetapi jurnal itu dalam bentuk hard copy. Setiap novel saya mesti ada satu buku yang siapa tengok tak sanggup nak pegang...sebabnya penuh dengan contengan-contengan idea dan kerana selalu sangat diselak, dah hitam sana-sini sebab biasalah masa menulis makanla minumla dan macam-macam.... Dan harus ambil nota bahawa tulisan saya, memang SUKARDI baca....

Bila dah siap rangka manuskrip saya akan tampal kat dinding dan conteng-conteng lagi... Tujuannya bila saya terpandang, saya akan tahu apa lagi yang saya perlu tulis dan di mana saya berada dalam novel itu. Saya juga selitkan dengan kata-kata motivasi...Konon-konon nak beri semangat pada diri sendiri. Itulah cara saya bekerja.

Lepas baca buku beliau, saya rasa, saya akan tukar sedikit cara saya dan ikut saranan beliau, maka inilah hasilnya....



Mulai hari ini, maka saya akan merakam semua benda di dalam jurnal ini... Sebenarnya lebih mudah sebab saya boleh copy, paste, delete dan macam-macam lagi...

Sebelum baca buku itu, saya sempat menghabiskan bacaan dari tulisan Lim Swee Tin 'Mendekati Seni Penulisan Kreatif Lim Swee Tin'. Itu yang tetiba lahir puisi Perempuan Mandul Itu...



Selain itu, saya juga menimba ilmu dari novel-novel orang lain. Nak datang ke sini dulu saya hanya sempat merembat 4 novel; Tika Rindu Berlagu-Lily Suriani, Seribu Kali Sayang-Anis Ayuni, Ketika Cinta Bertasbih-Habiburrahman dan Bohemian-Imaen (juga buku Lim Swee Tin dan satu buku akademik tentang Pendidikan Khas). Abang dah bagi amaran awal-awal jangan bawa banyak-banyak, beg berat. Padahal dia bukan tidak tahu isterinya ini seorang pembaca yang tegar. Cukup sebulan...habis semua koleksi buku yang saya angkut... Sekarang ini saya harus memberi tumpuan menyiapkan manuskrip saya yang terbengkalai.... Sehingga itu saya akan merindukan hobi saya yang berada teratas dalam carta hobi...

ps: Saya dah tempah beberapa novel dari Kak Eka untuk diangkut ke Berlin....

1 comment:

Anonymous said...

mengapa tidak:)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...