04 December 2008

Lagu Cinta

Saya suka mendengar lagu... Kira hobi jugak ni. dari sekolah dulu kalau buat homework mesti nak dengar radio... Biasalah tu kan hobi macam orang lainla juga, tak de la pelik sangat. Sampai sekarang, hobi itu terbawa-bawa semasa saya menulis. Biasa saya akan pilih satu atau dua lagu yang saya rasa bersesuaian dengan novel yang saya tulis. Lagu itu akan saya ulang-ulang berkali-kali hingga saya hafal liriknya juga moodnya. Kira bukan layan saja-saja. Dengar lagu dan tangan saya akan mula menaip...




Kenapa saya suka memasukkan lagu cinta dalam novel? Bagi saya novel pun macam filem juga, perlu ada sountracknya atau dalam bahasa Melayu runut bunyi... Bagi saya, setiap orang pasti ada lagu cinta mereka sendiri, betul tak? Setiap lagu cinta ada kisahnya yang tersendiri. Kita sering hendak mengaitkan cinta kita dengan sesebuah lagu...Jadi sudah pastinya dalam novel cinta mesti ada lagu cinta... (untuk sayalah)...

Semasa saya menulis Asmara Asrama saya memilih lagu Anuar Zain; Semua Untukmu yang dinyanyikan berduet oleh Fareez dan Suzana. Memandangkan novel itu novel humor, komedi romantik maka saya buat scene mereka menyanyikan lagu itu berduet bagi menyampaikan rasa cinta. Saya juga memasukkan lagu Accidentally In Love nyanyian Counting Crows yang saya angkat dari cerita Shrek. Saya menyamakan perasaan Fareez yang menyamakan dirinya dengan Shrek (makhluk yang kotor, yang tinggal di dalam paya) yang tidak boleh digandingkan dengan Princess Fiona. Dia merasakan dirinya terlalu kerdil (rendah diri) jika hendak dibandingkan dengan Suzana.


Dalam novel saya yang kedua, saya memilih lagu Gerimis Mengundang nyanyian Kumpulan Slam sebagai lagu cinta dalam novel itu. Ketika itu Zuhairee terkenangkan Asyikin, cinta pertama yang tidak boleh dilupakan. Walau Asyikin sudah berkahwin, dia tidak sekali-kali hilang semangat untuk terus menunggu Asyikin kembali kepadanya. Rasa bersalahnya pada Asyikin membuatnya nekad untuk terus membujang sehingga ke akhir hayat.


Bagaimana dengan novel terbaru saya Saat Kau Hadir? Saya memilih lagu dangdut Amelina & Syeeda; Secangkir Madu Merah di permulaan cerita. Kerana situasi pertemuan antara Amri dan Eliana yang agak lucu, jadi saya memilih lagu itu. Bagi saya peminat dangdut di Malaysia tidak ramai, terutamanya yang tegar seperti kawan saya Marfuza. Dia paling suka dengar lagu dangdut sedangkan usianya muda...itu sesuatu yang pelik dan lucu bagi saya sebab orangmuda biasa tentu gemar hip hop, atau paling kurang pop. Saya tidak sampai hati memasukkan lagu Goyang Gerudi Inul Darasista dalam novel itu. Lalu saya memilih lagu ratu dangdut kita yang tiada penggantinya sehingga kini, Amelina.

Lagu Keris Patih; Tapi Bukan Aku dipilih kerana lirik lagu itu bersesuaian sangat dengan perasaan Imran yang terluka dengan sikap Eliana yang acuh tak acuh kepadanya. Konon-konon keputusan telah dibuat, dan biarlah Eliana bahagia dengan hidupnya....

Waktu ini, saya sedang melayan lagu Rossa; Kau Bukan Untukku.... Syahdu syahdan lagunya. Bahagian yang paling saya suka bila dia kata, 'meskiku memohon dan meminta hatimu... jangan pernah tinggalkan dirinya... untuk diriku....' Mmm... pastinya ada kaitan dengan manuskrip saya yang sedang saya hadap itu... Macam mana perasaan Rossa ketika menyanyikan lagu itu? Saya sedang cuba menyelaminya...

4 comments:

vlinders said...

Saya tahu..saya tahu.. uwwaaaaa..

marfuza said...

huhu..
DANGDUT RULES!!!

laila kamilia said...

vlinders: dah tahu ek....sedih lagu tu kan....lepas ni bolehla ko layan lagu tu waktu tulis wasiat tu....heheee

laila kamilia said...

marfuza: dangdut rules...hehehe goyang inul satu!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...