12 February 2009

Puasa Pertama di Perantauan

Hari Isnin lalu (9 Februari 2009), buat pertama kalinya saya berpuasa di Berlin. Ini pengalaman pertama saya berpuasa di perantauan setelah 4 bulan berada di Berlin. Sepatutnya saya ganti puasa pada awal atau pertengahan winter yang lalu kerana waktu berbuka jam 4 petang lebih tetapi asyik bertangguh dengan alasan masih tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan winter yang sejuk yang selalu menyebabkan perut saya lapar.
Tetapi di penghujung winter ini, hendak tak hendak, saya kena juga berpuasa memandangkan selepas ini waktu berbuka akan menjadi sangat panjang. Masih ada banyak hari lagi untuk saya mengganti puasa, jadi sedikit sedikit lama-lama akhirnya akan habis juga, insyaAllah.
Semasa berbuka, saya sengaja memilih untuk memakan kebab, bukannya makanan Malaysia kerana untuk merasa mood di perantauan. Saya pasang laptop dan bila azan kedengaran, saya berbuka dengan 3 biji kurma, kebab daging dan secawan air coklat panas. Kebetulan abang ada peperiksaan, jadi saya memang berbuka bersendirian. Sengaja saya tidak mahu mengajak anak-anak bersama-sama menikmati juadah ataupun makan di depan televisyen bagi memeriahkan waktu berbuka saya. Saya setting semuanya supaya saya dapat rasakan bagaimana rasanya berbuka di perantauan;jauh dari keluarga, jauh dari juadah enak-enak... Mmm...saya benar-benar merasakannya! Sesungguhnya ia bukanlah satu pengalaman yang menyeronokkan!

9 comments:

dhiya zafira said...

Salam...

Terliur aku tgk kebab tu. masa kat granada itulah juadah aku hari2. sampai naik kembang perut makan kebab yang penuh n membuak2-buak tu.

laila kamilia said...

dhiya; tau takpe. sapa kata makanan kat sini xde kalori...heheh sekali pekena kebab mau seminggu kena jogging...hahha

Anonymous said...

Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut oleh anak lelakinya yang berusia tujuh tahun di muka pintu.
“Ayah, boleh tak Amin tanya satu soalan?”
“Ya, nak tanya apa?”
“Berapa pendapatan ayah sejam?”
“Itu bukan urusan kamu. Buat apa nak sibuk tanya?”
“Amin saja nak tahu ayah. Tolonglah bagi tahu berapa ayah dapat sejam bekerja di pejabat?”
“20 ringgit sejam.”
“Oh…” kata si anak sambil tunduk menekur lantai. Kemudian memandang wajah ayahnya semula sambil bertanya;
“Ayah….boleh tak Amin pinjam sepuluh ringgit daripada ayah?”
Si ayah menjadi berang dan berkata;
“Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa sampai mintak sepuluh ringgit? Nak beli barang mainan lagi? Jangan nak membazir. Ayah kerja penat-penat bukan untuk buang duit sebarangan. Sekarang pergi balik ke bilik dan tidur, dah lewat dah ni.”
Kanak-kanak tujuh tahun itu terdiam dan perlahan-lahan melangkah kembali ke biliknya. Si ayah duduk di atas sofa dan mula memikirkan mengapa anaknya yang kecil itu memerlukan duit sebanyak itu. Kira-kira dua jam kemudian si ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan anaknya benar-benar memerlukan duit untuk keperluan di sekolahnya kerana anaknya tidak pernah meminta wang sebanyak itu sebelum ini. Dengan perasaan bersalah si ayah melangkah menuju bilik anaknya dan membuka pintu.
Didapati anaknya masih belum tidur.
“Kalau kamu betul-betul perlu duit, nah ambillah sepuluh ringgit ini,” kata si ayah. Kanak-kanak itu segera bangun dan tersenyum girang.
“Terima kasih banyak ayah,” katanya begitu gembira. Kemudian dia tercari-cari sesuatu di bawah bantalnya dan mengeluarkan sekeping not sepuluh ringgit yang sudah renyuk.
Bila ternampak duit itu si ayah kembali berang.
“Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu? Dari mana kamu dapat duit di bawah bantal tu?” Jerkah si ayah.
Si anak tunduk tidak berani merenung wajah ayahnya.
“Duit ini Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah beri setiap hari. Amin minta lagi 10 ringgit sebab duit yang Amin ada sekarang tak cukup,” jawab si anak perlahan.
“Tak cukup untuk beli apa?” soal balik si ayah.
“Ayah, sekarang Amin sudah ada 20 ringgit. Ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah. Amin nak makan malam bersama ayah,” jawab si anak tanpa berani memandang wajah ayahnya. Baru si ayah benar-benar faham maksud anaknya itu.
Selepas mendengar penjelasan anaknya, si Ayah terus mendakap anaknya dengan penuh kasih-sayang dan bersalah kerana membiarkan anaknya diabaikan.
Moral
Kadangkala kita terlampau sibuk sehingga mengabaikan insan tersayang yang dahagakan kasih sayang dan perhatian kita. Oleh itu, luangkan sedikit waktu untuk bersama mereka.

Anonymous said...

Seorang bapa pulang ke rumah dalam keadaan letih disambut oleh anak lelakinya yang berusia tujuh tahun di muka pintu.
“Ayah, boleh tak Amin tanya satu soalan?”
“Ya, nak tanya apa?”
“Berapa pendapatan ayah sejam?”
“Itu bukan urusan kamu. Buat apa nak sibuk tanya?”
“Amin saja nak tahu ayah. Tolonglah bagi tahu berapa ayah dapat sejam bekerja di pejabat?”
“20 ringgit sejam.”
“Oh…” kata si anak sambil tunduk menekur lantai. Kemudian memandang wajah ayahnya semula sambil bertanya;
“Ayah….boleh tak Amin pinjam sepuluh ringgit daripada ayah?”
Si ayah menjadi berang dan berkata;
“Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa sampai mintak sepuluh ringgit? Nak beli barang mainan lagi? Jangan nak membazir. Ayah kerja penat-penat bukan untuk buang duit sebarangan. Sekarang pergi balik ke bilik dan tidur, dah lewat dah ni.”
Kanak-kanak tujuh tahun itu terdiam dan perlahan-lahan melangkah kembali ke biliknya. Si ayah duduk di atas sofa dan mula memikirkan mengapa anaknya yang kecil itu memerlukan duit sebanyak itu. Kira-kira dua jam kemudian si ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan anaknya benar-benar memerlukan duit untuk keperluan di sekolahnya kerana anaknya tidak pernah meminta wang sebanyak itu sebelum ini. Dengan perasaan bersalah si ayah melangkah menuju bilik anaknya dan membuka pintu.
Didapati anaknya masih belum tidur.
“Kalau kamu betul-betul perlu duit, nah ambillah sepuluh ringgit ini,” kata si ayah. Kanak-kanak itu segera bangun dan tersenyum girang.
“Terima kasih banyak ayah,” katanya begitu gembira. Kemudian dia tercari-cari sesuatu di bawah bantalnya dan mengeluarkan sekeping not sepuluh ringgit yang sudah renyuk.
Bila ternampak duit itu si ayah kembali berang.
“Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu? Dari mana kamu dapat duit di bawah bantal tu?” Jerkah si ayah.
Si anak tunduk tidak berani merenung wajah ayahnya.
“Duit ini Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah beri setiap hari. Amin minta lagi 10 ringgit sebab duit yang Amin ada sekarang tak cukup,” jawab si anak perlahan.
“Tak cukup untuk beli apa?” soal balik si ayah.
“Ayah, sekarang Amin sudah ada 20 ringgit. Ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah. Amin nak makan malam bersama ayah,” jawab si anak tanpa berani memandang wajah ayahnya. Baru si ayah benar-benar faham maksud anaknya itu.
Selepas mendengar penjelasan anaknya, si Ayah terus mendakap anaknya dengan penuh kasih-sayang dan bersalah kerana membiarkan anaknya diabaikan.
Moral
Kadangkala kita terlampau sibuk sehingga mengabaikan insan tersayang yang dahagakan kasih sayang dan perhatian kita. Oleh itu, luangkan sedikit waktu untuk bersama mereka.

laila kamilia said...

apis...get the message.tapi bkn selalupun tak ajak depa makan. ada masa kita perlu bsendiri. tunggula ko kawin nanti

emy said...

1st time saya penah bukak puase sorg2 mase kat umah sewa di sentul dulu.wktu tu cuti sem tapi saya x balik sbb keje part time kat McD. nak cari duit rayala katakan.mklmla org susah..kalu x silap aritu ari pertama puasa.mmg terasa sayu sbb sorg2 tanpa kluarga even kwn.bile dh masuk waktu buka,tiba2 kluar iklan kartun 1 keluarga tgh duduk di meja makan & anaknya baca doa bukak puasa. terus saya sebak tiba2 n menangis semau2nya sbb tringat kat mak ayah n adik2 kat kg..kita plk sorg2 di negeri org cari rezeki.amat2 terase kesunyian tu wlaupun cuma dlm mesia..hehe..
akak cubala try bukak puasa tanpa ada sape2 kat umah plak,mungkin feel tu lg men'congkam' ke..blh apply kat novel akan dtg!hehehe...

laila kamilia said...

hehehe.... berbuka sorang2? manala nak akak eksport bebudak tu emy... tapi akak rasa mesti lagi syahdan sbb bila dah berkeluarga rasanya tidak akan sama dengan masa bujang dulu

emynaz said...

ala eksport je ke Lynarstr. 5 tu.. sure diorg melompat kesukaan punyelah!hehehe...

ct said...

waaaaa...kita tingin sgt ddk overseas..xpe nanti kita nak jalan2 sana. Best kan...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...