14 February 2009

Rumah Terbakar Panggil Bomba

Bomba datang berlumba-lumba.... Ingat lagi dengan lagu kanak-kanak itu? Tapi saya bukan hendak bercerita tentang lagu kanak-kanak. Ini cerita benar tentang kelalaian saya yang hampir menyebabkan saya memanggil bomba dan mendail nombor 112.
Di sini saya menggunakan dapur elektrik. Ada empat tungku. Dapur elektrik ni yang kelakarnya kalau letak kertas tak terbakar pun. Letak lilin pun sumbunya tak menyala tapi ia memang panas. Sudah beberapa kali saya salah menyalakan tungku. Nyala yang ini, tapi yang sebelah sana yang menyala. Entah kenapa saya ni tak perasan sedangkan memang sah lagi nyata, label yang diletakkan di depan dapur tu.
Hinggakan suatu hari saya memasak air. Sambil tu saya santai-santai di depan TV. Dua kali abang tanya, masak apa. Saya kata masak air aje.... Mungkin dia sudah terbau sesuatu tetapi bila dia lihat saya tenang saja, dia turut tidak ambil kisah. Sampailah Hardy kata "Mama, apa yang bercahaya kat dapur?" Kami semua ke dapur. Rupanya kelalaian kali ketiga itu memang membawa padah. Api di dapur sudah menjulang. Habis kabinet dapur saya dimakan jelaga.
Rupanya saya menyalakan tungku yang salah sekali lagi. Air langsung tidak panas tetapi yang berapi itu adalah periuk yang mengandungi minyak. Mujurlah Tuhan masih menyayangi kami.... Jika tidak... entahlah...

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...