24 May 2009

Barbeku Musim Bunga II

Tengok gambar dah terliur! Seperti yang dijanjikan sebelumnya memang kami merancang hendak membakar besar-besaran kali ni. Kali ini menunya sate ayam dan daging, sotong, ayam, udang dan sosej bakar, nasi putih dengan air asam, lontong, sup tulang dan roti, puding dan buah-buahan. Memang meriah dengan makanan cuma satu saja yang kurang (selain abang yang berada di Bangladesh) iaitu hari hujan.



membakar sambil berpayung. lelaki membakar, wanita memberi sokongan




Dua kali kami mengangkut makanan naik dan turun. Pagi itu cuaca cerah tetapi sebaik acara hendak bermula, hujan lebat mencurah-curah. Hingga jam 5 baru hujan berhenti. Kami meneruskan aktiviti makan-makan dan sembang-sembang hingga malam hingga ada yang selesema kerana berhujan dan ada yang tersadai kekenyangan. Kepada yang mungkin tidak beraya tahun ini kerana sebab-sebab kesihatan, inilah masanya hendak makan sebanyak mungkin! Kepada semua, terima kasih untuk makanan yang sedap-sedap. Semoga Allah meminjamkan kita kesihatan yang baik dan rezeki yang murah untuk berkumpul untuk acara makan-makan lagi, insyaAllah.


Dengan bunyi guruh, hujan lebat, berpayung dan bau sate bakar, semuanya mengingatkan saya pada suasana Bazaar Ramadhan ataupun pasar malam di Malaysia.... Segala-galanya mengimbau segar dalam kenangan. Makanan dan suasana itu benar-benar SEMPURNA. Itulah hikmah hujan pada petang itu! Seperti yang selalu saya katakan kepada anak-anak; Tuhan tidak akan jadikan sesuatu untuk sia-sia. 

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...