21 August 2009

KEMBARA EROPAH: Sepanyol II - Madrid

Kami hanya ada masa sehari penuh untuk jalan-jalan di Madrid disebabkan kami sudah sampai malam di sini. Rencana kami hari itu, berjalan sekitar tempat-tempat wajib dan kemudian memenuhi agenda anak-anak pula. Sudah lebih seminggu mereka mengikut kami tanpa sebarang rungutan. Saya dan suami sangat bersyukur kerana anak-anak jenis yang boleh diangkut ke sana ke mari tanpa banyak karenah. Jadi hari terakhir percutian ini, kami ingin hadiahkan mereka dengan sesuatu yang pasti mereka suka.

Pagi itu kami keluar awal pagi dan bersiar-siar sekitar Madrid. Gambar di atas stesen Atocha, di mana selain dari nadi utama stesen keretapi Madrid, rekaan dalamannya dibentuk supaya anda dapat melupakan seketika kesibukan anda mengejar waktu ketibaan dan pelepasan keretapi. Ia merupakan stesen keretapi dalam taman.

Di tengah kesibukan metropolitan Madrid, berdiri gagah Town Hall Madrid yang begitu gah dan cantik binaannya. Disebabkan kami kesuntukan masa dan keadaan cuaca yang sangat panas, kami hanya bergambar dari jauh saja.


Tempat wajib yang sepatutnya kami pergi bukan setakat bergambar tetapi menonton dan merasa sendiri suasananya adalah Plaza de Toros. Di sini pertunjukan lawan lembu yang terkenal seantero dunia diadakan tetapi waktu berlangsungnya pertunjukan itu pada waktu malam. Dari cerita teman yang pernah menyaksikan pertunjukan ini, lembu yang kalah akan mati, begitu juga lembu yang menang. Selepas menang dalam pertunjukan itu, lembu tadi akan mengelilingi stadium sebelum dibunuh oleh lembu yang berganda lebih besar darinya. Telah menjadi tradisi tiada lembu-lembu yang masuk ke gelanggang akan keluar bernyawa. Begitulah alkisah ceritanya. Memang rasa agak terkilan kerana tidak dapat menyaksikan pertunjukan yang menjadi kebanggan negara Espana ini tetapi disebabkan kesuntukan masa dan tidak berapa sesuai menjadi tontonan kanak-kanak, maka itulah alasan yang terbaik untuk menyedapkan hati.

Sebelum ke Warner Parque Madrid, kami sempat mencuri masa singgah ke Hard Rock Cafe dan melawat stadium Bernabeu. Pagi itu kebetulan kami datang memang tepat pada masanya. Malam itu kelab Real Madrid yang menggemparkan dunia bolasepak dengan membeli Ronaldo dari Manchester United pada harga tertinggi Euro 80 Juta dijadualkan menentang FC Ijtihad untuk Piala Keamanan. Harga tiket tidaklah mahal, paling murah Euro15 tetapi disebabkan alasan yang sama, kami tidak juga mengambil peluang menontonnya secara langsung.


Pagi itu kami sempat merasa pengalaman menanti pemain-pemain tiba di pintu stadium dengan kereta masing-masing untuk sesi persiapan perlawanan malam itu. Macam-macam spekulasi dari peminat fanatik yang bukan saja peminat tempatan tetapi dari luar yang memang menunggu untuk menyaksikan perlawanan malam itu. Setiap kali pemain tiba, peminat ada yang menghulurkan bola ke tingkap untuk ditandatangani pemain. Lensa kamera memang sudah siap sedia untuk merakam gambar mereka. Saya jadi hairan bagaimana fanatiknya mereka hingga tahu itu kereta siapa dari jauh lagi sedangkan boleh dikatakan rata-rata pemain memakai cermin gelap pada kereta masing-masing. Sekalipun saya peminat Real Madrid (setelah Ronaldo menjadi pemainnya haha, saya tidak kenal kebanyakan nama pemain yang mereka sebutkan). Hanya yang saya kenal Raul, Kaka, Casillas dan pastilah Ronaldo. Tetapi gosip yang saya dengar Kaka tidak bermain pada hari itu kerana bercuti dan Ronaldo telah tiba awal-awal pagi lagi.

Kami ke butik FC dan meronda-ronda di dalamnya. Hendak masuk pun was-was pengawal keselamatan memang ramai di pintu masuk. Begitulah agaknya suasana kesibukan kelab-kelab gergasi bolasepak dunia pada hari perlawanan. Sesungguhnya ia memberi kami pengalaman baru dan mewarnai kembara kami di Madrid.

Petang itu walaupun sudah terlewat sejam dari yang sepatutnya dijadualkan, kami sempat juga ke Warner Parque sebagai hadiah kepada anak-anak kerana tidak memberikan kami banyak karenah sepanjang kembara 10 hari ke Itali dan Sepanyol.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...