01 January 2010

Sambutan Tahun Baru 2010 di Berlin


cahaya bunga api dibentuk bulat-bulat
bunga api kami semua yang selamat untuk kanak-kanak....itupun anak-anak dah takut
kak Ami buat bentuk LOVE....wanita penuh dengan cinta di mana-mana
apekehenya Bedah dah jadi rope ceromin mate....
ni Hakimy rings of fire kata aunty Mar
Tahun lepas, kami berada di London semasa sambutan tahun baru 2009. Tahun ini, kami tidak ke mana-mana. Jadi semasa Kak Aminah menjemput kami sekeluarga ke rumahnya untuk sambutan tahun baru, kami dengan senang hati bersama-sama keluarga Mar dan Manami ke rumahnya.

Sambutan tahun baru di Berlin, tidak sah jika tiada mercun dan bunga api. Seminggu dua sebelum sambutan tahun baru, kedai-kedai sudah mempromosikan jualan mercun di gedung mereka. Dari supermarket hingga ke kedai runcit, hatta kedai menjual perabot turut menjual mercun. Mercunnya pula, mak ai...punyalah 'gabak' hingga takut saya dibuatnya. Bunyinya usah ceritalah...macam duduk dalam medan perang. Di Jerman hanya mercun dan bunga api yang diluluskan piawainya saja dbenarkan dijual. Jadi walaupun besar mercun dan bunga apinya, tidak ada yang putus jari semasa bermain.

Malam itu selepas makan-makan, kami bermain bunga api dan menonton pertunjukan bunga api dan mercun percuma. Memang telinga bingit kerana boleh dikatakan setiap blok rumah di sini ada wakil yang bermain mercun dan bunga api, saling serang-menyerang. Saya teringat bunyi meriam buluh semasa hari raya dan bunga apinya macam yang dilancarkan semasa sambutan tahun baru/merdeka oleh gedung membeli-belah di Malaysia. Lebih kurang begitulah bunyinya bunga api dan mercun yang dilancarkan. Bagi yang rumahnya tinggi bolehlah melihat seni bunga api dari mana-mana posisi di Berlin. Sambutan tahun baru rasminya di Brandenburg Tor.

ps-Terima kasih sekalung budi untuk Mar yang sudi menghantar gambar untuk dimuatkan ke dalam entri ini, juga Rizza yang jadi photographer malam itu.

2 comments:

Baitul SMR said...

alamak.. sorry akak.
Karang Khaulah dah tidur, Mar try. Nak kene transfer tu yg mar terkial tu... :)

laila kamilia said...

terima kasih Mar...rupanya ada juga yang menanti gambar dari Mar selain akak...ehhheh

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...