24 October 2010

Anak gadisku dan Ultraman

Ultraman sudah menjadi hero dari zaman dolu-dolu sampailah zaman anak-anak kita sekarang. Entah dah berapa keturunan dah ultraman ni....dah jadi lagenda. Ultraman ni dah jadi hero kesayangan tak kira bangsa. Baru-baru ni saya sempat bawa 2 anak teruna saya ke sesi Ultraman bertemu Peminat, kali ini di The Mines, Seri Kembangan. Disebabkan sudah banyak sangat kali bergambar dengan Ultraman, saya awal-awal lagi pesan dengan 2 jejaka tu supaya tengok aje tapi x nak bergambar. Bukannya apa, barisan peminat Ultraman itu terlalulah panjangnya.

Tengahari itu kami sampai awal, jam 12.00 tgh seperti yang dijadualkan tetapi sakit hati sebab tidak diberitahu yang Ultraman hanya akan muncul jam 2.00 ptg. Jenuhlah kami menunggu disajikan dengan lagu-lagu persembahan kanak-kanak Cina. Penganjur memang tidak sensitif dengan keperluan peminta Ultraman berbangsa selain Cina yang memang ramai kat depan pentas tu. Sudahlah persembahannya dalam bahasa Cina, patutnya pengacaranya cakaplah bahasa Melayu juga tapi cakap Cina dan bahasa Inggeris. Saya bukannya anti perkauman tetapi saya hairan dengan ketidakpekaan penganjur kepada saranan PM Najib yang mahukan konsep 1 Malaysia. Mujurlah pengacara di acara kemuncak ada bertutur dalam bahasa Melayu juga berselang-seli dengan bahasa Inggeris. Cukup saya tak faham. Agaknya inilah kali terakhir saya bawa budak-budak ni bertemu Ultraman. Nak boikot!

Bercerita pasal Ultraman, Hana di rumah juga sudah mula berjinak-jinak dengan Ultraman disebabkan abang-abangnya suka Ultraman. Hehehee....saya kena lakukan sesuatu ni....kena bagi benda lain ni....Takut anak gadis saya jadi Ultrawomen plak nanti...hehehehe

18 October 2010

Hana sudah pulang ke rumah

gambar hari ke 4 di Hospital Serdang

Semasa reunion ex Berliners di rumah Kak Aed, Hana sudah batuk-batuk tapi dia gembira dan nampak sihat. Masa tu hari Sabtu. Hari Ahad sudah ke klinik dan mula demam pada malam hari, Isninnya saya mengambil cuti kecemasan. Tanpa disangka, demamnya sekejap ok, sekejap jadi terutama pada malam hari. Hari Khamis dia sudah menampakkan semakin tidak bermaya, ayahnya cuti dan bawa dia ke Klinik Kesihatan Bangi. Kemuncaknya saya dan suami ke Hospital Serdang jam 11.00 malam dan dia dimasukkan ke wad 5A, didiagnos  pneumonia.  Dia batuk teruk tidak berhenti-henti sehingga merah padam. Saya yang melihat menitiskan air mata. Kalaulah penyakitnya itu boleh dipindahkan kepada saya. Tetapi apakan daya, saya hanya mampu melihatnya menanggung sengsara itu sendirian tanpa boleh berbuat apa-apa selain dari menemaninya sebaik tamat waktu persekolahan. 

Saya merempit ke hospital dan mengambil tugas menjaga Hana dari pengasuhnya sehingga ke malam. Pagi esok, seawal 6.30 pagi saya sudah bertolak balik ke rumah untuk meneruskan pekerjaan. Almaklum, tugas sebagai guru, saya tidak sewenangwenangnya boleh mengambil cuti kecemasan 7 hari sepanjang tahun itu. Hingga doktor di situ marahkan saya kerana "TIDAK MEMBEKALKAN HANA DENGAN SUSU" semasa meninggalkannya dalam jagaan pengasuhnya. Saya mahu DISEKOLAHKAN dengan mengikuti kelas kaunseling BREASTFEED.  Jururawatpun gelak kerana selalunya ibu yang memberi anak susu botol yang kena beri kaunseling, tapi ini dah terbalik. Semuanya berlaku kerana salah faham. Saya tidak dapat bertemu doktor semasa sesi lawatan untuk memberikan penerangan mengapakah Hana Montella saya tidak mahu susu selain susu ibunya. Tetapi saya memang kecil hati kerana doktor memperkecilkan peranan saya sebagai seorang ibu yang pastiya telah berusaha terbaik untuk "MEMONTELKAN" Hana saya!

Apapun Doktor itu sudahpun menerima 'balasannya'. Bukan saya, tetapi orang lain telah membuat aduan tentang sikap doktor itu yang agak menjengkelkan semasa berkomunikasi dengan pesakitnya. Itulah namanya "HIDUP UMPAMA RODA". 


Setelah 3 hari barulah keadaan Hana menunjukkan perubahan. Alhamdulillah hari ke 5, Hana sudah boleh keluar dari wad. Kebetulan saya memang mengambil cuti rehat pada hari itu. Ada hikmah kerana saya diberi panduan penggunaan puff. Hana saya disahkan doktor mengidap Asma. 

Kesempatan ini saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih kepada warga kerja Hospital Serdang yang membantu sepanjang Hana dirawat di sana. Semoga ALLAH membalas kebaikan mereka dengan kebaikan yang lebih lagi.

Kini, Hana saya sudah sihat walaupun masih memakai puff 2 kali sehari. Gembira sangat dia dan saya tidak sudah-sudah mengucapkan syukur kerana melihat senyuman Hana.

15 October 2010

Payahnya nak update blog

Jenuh saya nak upload gambar beberapa hari ni tapi x boleh. Memang geram!

04 October 2010

Laila sini sana!

Saya memandang skrin blog dengan pandangan kosong. Hati teruja hendak mengemaskini blog yang berabuk tapi disebabkan sudah terlalu lama peristiwa-peristiwa itu terjadi, saya tak tahu hendak menceritakan peristiwa yang mana di dalam blog saya. Padan muka! Itulah sebabnya kalau kerja bertangguh. Sepatutnya kalau nak jadi 'wartawan' kenalah bertindak segera semasa berita masih panas. Hehe. Jadi saya ringkaskanlah cerita saya, lihat ajelah gambar-gambar ini tentang apa yang terjadi kepada saya sepanjang 28 Mac hingga 28 September ini (6 bulan).
 rakaman gambar saya yang terakhir di lapangan terbang Tegel, Berlin
 antara teman di Berlin yang menghantar kami pulang di subuh hening: Erna, Raja Aida dan Sara
 dah 2 kali ke Petrosains bawa anak-anak, sampai dah tak tau nak buat apa kat sana (beli kad tahunan untuk unlimited access). tak tahula kalau anak-anak ajak lagi...
 ke tayangan Toy Storey III-3D. Kimy tanggal speck 3D separuh dari masa tayangan...hehehe tak ke membazir?
 bersama teman seperguruan men'sumbang'kan lagu Guru Malaysia sempena Hari Guru, best sebab dapat tukar sekolah baru...hehe
 bawa nenek dan mak bersiar-siar di Masjid Sultan Mizan, Putrajaya
 KLCC, tak berubahpun walau 2 tahun x pergi....
 seronoknya main air laut....selepas 2 tahun...lepas rindu pada bau laut di Pangkor
 mama dan Hana...sapa comey? Hana la....hehehe
 tunjuk skil memecahkan belon lawan...sempena Hari Keluarga SMSTSP di Pangkor, juara tau!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...