11 May 2011

Jalan-jalan Indonesia-Bandung ke Jakarta via Keretapi

Dari Bandung, kali ini kami mahukan kelainan. Kami menaiki keretapi dari stesen keretapi Bandung ke Stesen Gambir, Jakarta. Sebenarnya selain dari berkeretapi (lebih kurang 3 jam setengah), pilihan lain adalah menaiki Cipaganti. Tentu ramai yang tertanya, Cipaganti itu apa? Cipaganti ni lebih kurang macam van yang menawarkan perkhidmatan pengangkutan henti-henti macam bas tetapi ia mempunyai stesen tertentu. Perjalanannya lebih kurang dua jam setengah melalui jaringan lebuhraya. Jadi kalau nak mencuba boleh naik di mana-mana stesen Cipaganti di Bandung. Kalau perbezaan harga, pastilah naik keretapi lebih murah tetapi tidak banyak beza. Cipaganti adalah satu pilihan jika kita mahu cepat ke Jakarta.
Ada beza ke keretapi Malaysia dengan Indonesia. Kami memilih menaiki keretapi yang punya pelayan. Harganya mahal sedikit dari keretapi awam yang lain. Pastilah ia lebih bersih dan selesa. Tapi jangan fikir, tambang itu sudah termasuk dengan harga makan ya. Hehehee....Jangan seperti Tipah yang tertipu! Makanannya boleh tahan mahalnya (tetapi saya yakin anda mampu, hehehe), yang diusung pelayan dari satu gerabak ke satu gerabak. Mee sup juga ada dijual tetapi mee dan sup yer, macam maggie ayam tu bukannya mee sup Malaysia.


Yang menariknya menaiki keretapi di sini adalah pemandangan sawah padinya. Saya berasa sangat kagum kerana pemandangan sawah padinya memang berbeza dengan di Malaysia. Kalau di dalam novel Saat Kau Hadir, saya ada memaparkan latar sawah padi melalui keretapi ke Alor Setar, agaknya saya boleh menambah latar ini di dalam novel saya yang akan datang. Hehehe. Sawah padi bertingkat, di tepi rumah, di sebelah gerabak....semuanya boleh ditanam padi. Senang cerita, Indonesia memang subur!


Di kiri-kanan perjalanan, rata-rata perkampungan. Dari Bandung hingga Jakarta, kami disajikan oleh perumahan yang sangat padat. Yang menghairankan saya, di sepanjang perjalanan itu, memang tidak ada pagar yang memisahkan antara landasan keretapi dengan kawasan perumahan. Orang bebas melintas keluar-masuk. Sepertinya mereka sudah menjadi sebahagian dari jadual keretapi itu sendiri. Saya pula yang gayat takut keretapi melanggar orang. Hahaha. 
Perjalanan memang selesa. Cuma jika anda mengejar masa, ini bukanlah satu pilihan yang bijak. Hehehe. Kalau mahu melihat orang bergayut di atas keretapi macam di dalam filem, ha...marilah naik keretapi dan lihat sendiri. Satu lagi yang saya kagum, di stesen keretapi, orang bersolat di mana-mana menandakan ke manapun kamu pergi, jika Allah sentiasa di hati, amalan yang menjadi tabie itu boleh dilaksanakan hatta di tepi lif mahupun di bawah tangga. Berjalanlah dan lihatlah seluruh dunia!

3 comments:

Suhana Shahril said...

SELAMAT HARI GURU, cikgu!

laila kamilia said...

terima kasih

Anonymous said...

keretapi apa tu? argo gede kaa.brapa tambangnya.ari tu tak kesempatan nak naik keretapi tu.dengar kata best juga.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...