09 June 2011

Cinta Pandang Kedua-Sinopsis lebih kurang...

“Penat?”
Tiba-tiba Ainnur disapa. Dia menoleh. Lelaki di sebelahnya tersengih.
“Terkejut ke? Awak mimpi agaknya tadi sampai tak sedar saya kat sini. Yelah, saya ni kan kurus macam tiang sebatang je.” Lelaki itu cuba membuat lawak.
‘Itu nak kata aku gemuk macam gajah lah tu!’ Ainnur terasa hati. Dia memberikan jelingan tajam.
“Eh! Janganlah marah-marah. Siapa nama awak? Er... Nama saya...” Budak lelaki itu hendak memperkenalkan dirinya.
“Maaf! Tak minat.” Ainnur terus  menonong ke hadapan.
‘‘Dahlah gemuk macam gajah, garang pulak macam singa! Patut tak payah pergi sekolah, duduk saja dalam hutan!’’ Zairul melepas marahnya membuatkan telinga Ainnur kemerahan.
Pada pandangan pertama, Zairul Hasmat memang meluat dengan Ainnur Azleen. Walaupun mereka berdua sekelas, tetapi tidak pernah sebulu. Ada saja sikap Ainnur yang menjengkelkan hatinya. Baginya Ainnur hanyalah seorang budak gemuk yang sombong yang suka mencari pasal dengannya.
Di sekolah, Zairul ‘prince charming’ sedangkan Ainnur si Ugly Betty. Beza mereka macam langit dengan bumi! Namun itu tidak menghalang dari kedua-duanya menyimpan perasaan di dalam hati. Disebabkan Ainnur mempunyai bentuk badan saiz XXL, dia hanya mampu memuja Zairul di dalam diam. Zairul pula memang seronok menyakat. Tidak sudah-sudah mengejek Ainnur menyebabkan Ainnur berasa hati lalu bertekad bertukar ke sekolah lain setelah dirinya dimalukan lelaki itu di dalam kelas.
Setelah bertahun lamanya masapun berlalu….
Pada pertemuan kedua, Ainnur bertemu dengan Zairul di dalam sebuah syarikat. Ainnur menjadi ketua di bahagian itu manakala Zairul hanyalah sebagai budak penghantar surat.
Zairul tidak tahu bahawa gadis cantik yang menjadi bosnya itu adalah Ainnur Azleen yang pernah dikutuk dan dicaci suatu waktu dulu. Pertama kali berjumpa, dia terus jatuh cinta! Sanggup berkorban jiwa dan raga.
Aha! Ainnur mendapat idea. Inilah masanya untuk dia membalas dendam lama kepada si jejaka. Rupanya Zairul tidak berubah. Masih playboy tak sudah-sudah.
Tatkala kebenaran terbentang di depan mata, siapakah antara mereka yang akan mengalah? Tatkala seorang antara mereka ditimpa musibah, sanggupkah yang seorang lagi membiarkan hanya kerana bersandar pada kenangan?
Pada pandangan pertama dan kedua, manakah yang paling melekat di jiwa? Hanya Zairul yang ada jawapannya….

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...