08 February 2013

Cinta Bunga Tulip - Novel Terbaru Laila Kamilia 2013

Tada! Selepas Cinta pandang ke-2, 2011 tahun ini barulah muncul novel baru saya Cinta Bunga Tulip yang tajuk asalnya Ich Liebe Dich. Saya harap novel ini juga akan diterima pembaca. Mungkin garapan saya kali ini lain sedikit, tetapi saya tetap menyajikan sebuah kisah yang segar dari ladang. Unsur misteri dan rahsia, masih lagi tetap kompem ada.

Inilah kulitnya! Cantikkan?


Bila pertama kali, editor menunjukkan gambar kulit buku ini, terus saya sengih sampai ke telinga. Saya terbayangkan si Puteri Sara yang hobinya memang suka termenung di tingkap, suka tulip dan tak sabar nak balik ke Malaysia. Semuanya diterjemah oleh Marliya, dari Unit Grafik Alaf21 dengan begitu baik sekali. Gambar wanita yang digambarkan oleh pereka grafik juga dari jauh sudah menggambarkan seorang perempuan Mat Salih. Betulkan?

Alhamdulillah, saya menarik nafas lega akhirnya novel ini siap juga. Setelah menempuh suka-duka, akhirnya  inilah dia! Banyak kenangan tercipta mendewasakan saya sebagai penulis novel. Bukan senang menulis sekalipun sudah 7 tahun saya mencebur diri dalam bidang ini. Cabaran utama adalah untuk menyajikan cerita yang segar dan kena dengan selera pembaca.

Apa kisah Cinta Bunga Tulip? Hmm... lebih kurang sinopsis di belakang buku beginilah alkisahnya...

Berkawan sejak kecil, Adrian dan Puteri Sara Ibrani berkongsi segala suka dan duka. Puteri Sara, gadis yang kuat merajuk namun Adrian Fadhli ada cara terbaik untuk memujuk. Hadiahkan bunga tulip... seluruh hati Puteri Sara cepat saja cair!

Mereka hanya sayang-menyayangi. Istilah cinta tidak terpahat dalam sanubari. Namun bohonglah kalau tidak ada sekelumit cinta!

Dalam geram menunggu luahan Adrian, Puteri Sara  ingin mencapai satu impian. Dia ingin pulang ke Malaysia, merungkai rahsia yang dipendam oleh papanya selama 21 tahun. Dia perlukan pertolongan Adrian untuk meyakinkan papanya yang dia sudah cukup dewasa untuk pulang ke kampung halaman.

Adrian resah. Perlukah dia melepaskan gadis itu pergi meninggalkannya?

Sudah cukup kuatkah dia untuk berhadapan dengan papa Puteri Sara  agar melepaskan anak gadisnya pulang ke Malaysia? Dia juga punya nekad. Dia harus sampaikan kata-kata ini kepada Puteri Sara :

"Ich Liebe Dich...!"


No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...