04 January 2014

Novel Cinta Pandang ke-2 - Di sebalik tabir pembikinannya




Percaya atau tidak, naskah  Cinta pandang ke-2 yang berada di tangan anda sebenarnya mengambil masa kira-kira 2 tahun 7 bulan untuk siap sepenuhnya. Saya memulakan projek novel ini ketika Musim Luruh 2008 semasa saya baru menjejakkan kaki ke Berlin, Jerman. Bersamanya saya mengembara ke 13 negara, mengharapkan saya menoktahkannya di mana-mana.  Malah saya menjejaki bumi Newcastle semata-mata untuk merasai nadi Cinta pandang ke-2 ini. Takdir menentukan, saya mengakhirinya pada Musim Panas 2011 di Malaysia yang tercinta!


Saya dan manuskrip ini terlalu banyak kisah suka dukanya. Terlalu panjang rentetan catatan yang tidak dapat saya ringkaskan sepanjang tempoh yang panjang itu. Novel ini saya garap berdasarkan pengalaman sebuah kisah benar yang terjadi kepada seseorang gadis yang sangat naif bernama Ainnur Azleen.  Saya mengakui untuk mengangkat sebuah kisah benar menjadi sebuah naskah manuskrip novel, begitu mencabar kebolehan dan kredibiliti saya sebagai seorang penulis dan seorang ibu. Sementelah kisah yang saya paparkan ini merupakan kisah seorang gadis yang melalui saat getir dicabul oleh orang yang sangat disanjung dan dihormatinya.  Sebagai seorang penulis, saya mahu menulis cerita yang plotnya jelas dan nyata sedangkan sebagai seorang ibu, saya tidak mahu anak saya malu membaca karya saya suatu hari nanti.

Ia sesungguhnya sangat mencabar kreativiti saya berkarya kerana limitasi antara imaginasi dan unsur kisah benar itu sendiri. Saya harus berhati-hati agar karya ini tidak menyebabkan si empunya cerita berasa aib ataupun terasa hati. Beberapa kali saya merombak jalan cerita hinggakan pernah di suatu ketika saya berasa benar-benar tertekan dan hampir berputus-asa seperti yang pernah saya luahkan di dalam entri sebelum-sebelumnya....

Manuskrip novel keempat saya ini memang betul-betul menduga kesabaran! Bukan setakat dua kali pandang, sampai dah berkali-kali pandang tapi masih tidak puas hati hingga leher ni terkehel-kehel dibuatnya...

Manuskrip itu sudah 4 kali dirombak....tapi masih tidak puas hati lagi.

Manuskrip itu sudah ada 1 ending tapi 3 pilihan sub ending....

Saya termenung depan komputer....Mmm... selagi tak dapat keputusan rasanya kat mukasurat 60 tu jela sampai ke sudah....


Hehe... Bukan mudah untuk meletakkan penamatnya! Mujur saja Ainnur Azleen memberi ruang kebebasan seratus-peratus dalam mempersembahkan kisahnya kepada masyarakat. Besar harapannya supaya kisah ini dapat memberi pengajaran berguna kepada anak-anak gadis di luar sana supaya pandai menjaga diri. Sekali membuat kesilapan, ia akan mengubah seratus-peratus kehidupan di masa depan.

Novel ini mengupas tentang persepsi atau pandangan manusia. Dalam kehidupan kita seharian, kita sering mengangkat seseorang berdasarkan ukuran tahap tinggi rendah pendidikannya, taraf hidupnya, personalitinya. Sering kita memandang tinggi golongan berpangkat dan memandang rendah kepada mereka yang ‘biasa-biasa’.

Dalam novel ini saya mengisahkan tentang seorang gadis bernama Ainnur Azleen yang terpedaya pada topeng persepsi Prof. Ir. Dr. Ahmad Redza. Lalu bagaimana seorang lelaki bernama Zairul yang ‘biasa-biasa’ itu mengubah sejarah hidupnya.

Saya mengharapkan anda pembaca-pembaca terhibur dan mendapat pengalaman menarik, pengajaran yang baik sebaik meletakkan novel ini di pengakhiran bacaaan anda! Kesempatan ini saya mengucapkan jutaan terima kasih kerana sokongan anda semua, Cinta Pandang ke-2 sudah dicetak sebanyak 7 kali! Alhamdulillah! Pastilah kemunculan dramanya menjadi 'hadiah' terindah buat semua pembacanya!

Saya sedang menyiapkan novel terbaru saya, bertajuk sementara Cinta Top Secret. Doakan saya menyiapkannya dengan terbaik! Kerana saya mahukan pembaca saya menatap hanya yang terbaik daripada Laila Kamilia. Sampai jumpa lagi! 

Salam teramat sayang,

-Laila Kamilia

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...