26 July 2014

Salam Aidilfitri 2014



Salam Aidilfitri 2014 Daripada Laila Kamilia dan Keluarga. Kesempatan ini terimalah salam kemaafan daripada kami sekeluarga. Maaf Zahir Batin. Semoga kita semua sentiasa berada dalam kasih sayang dan rahmat ALLAH selalu. Sampai jumpa lagi.

03 July 2014

Spoiler Alert : C1NT4 TOP SECRET : Versi Serius

AMARAN : Kepada yang belum membaca novel ini, sila jangan baca. Ruangan ini disediakan seperti dijanjikan di bahagian Tinta Penulis di dalam novel C1NT4 TOP SECRET; versi serius yang saya maksudkan. Versi ini lebih kompleks kerana saya ingin memasukkan beberapa elemen serius sebagai sub plotnya. 

Saya sangat berharap anda berpuas hati dengan apa yang telah saya persembahkan di dalam novel tersebut. Sebarang maklumbalas dan komen untuk penambahbaikan di masa depan sangat-sangat dialukan di emel saya di lailakamilia@yahoo.com atau boleh PM saya di FB: Laila Kamilia.
Sampai jumpa lagi dalam novel Laila Kamilia yang akan datang, in syaa ALLAH.

FRAGMEN NOVEL C1NT4 TOP SECRET : LAILA KAMILIA ; PROLOG



Prolog
Trafalgar Square, London
Jam 1130

TRAFALGAR SQUARE. Namanya diilhamkan sempena kemenangan British ke atas Perancis dalam Perang Trafalgar pada tahun 1805. Tumpuan pelancong serata dunia ke kota mewah London ini tidak akan lengkap jika tidak berkunjung ke sini. Seperti hari kebanyakannya, Trafalgar Square sentiasa sibuk menjadikan kota itu tidak pernah sunyi daripada sesak, asap dari kenderaan  dan manusia.
“Tunggu sini.” Arahan jelas diberikan.
“Err... Tapi, Jade?”
“Kau tunggu sini, biar aku saja yang masuk.”
“Tapi kau dah janji dengan aku, kali ni kita selesaikan bersama. Takkan aku kat luar aje? Bila lagi aku nak ambil pengalaman kau, Jade?” Zed tunduk. Kecewa.
“Bukan aku tak nak ajak kau sekali, tapi arahan KP nak aku seorang saja. Nanti apa-apa berlaku susah kita. Dah! Kau tunggu sini. That’s an order!” Jade terus menutup pintu kereta dan hilang di celah-celah ratusan manusia yang sedang bersiar-siar di Trafalgar Square menuju ke bangunan Malaysia Tourisme Promotion Board tidak jauh dari dataran itu.


Zed mendengus sekali lagi. Tidak habis-habis menjadi sidekick. Hanya peneman kepada rakan setugasnya yang sering sahaja melakukan tugasan merbahaya. Memang selalu dia cuma menjadi pemandu dan penghubung Jade dengan HQ. Macamlah dia hanya jadi pak pacak dalam episod tembak-menembak dan pecah masuk di lapangan. Ingat serah nyawa sama macam posmen serah surat ke?
Sehingga hari ini sudah masuk tiga tahun dia menjalankan misi dengan Jade tetapi tidak pernah sekali pun KP memberikan sepenuh kepercayaan kepadanya untuk melaksanakan tugas utama. Walaupun dia pernah menyelamatkan nyawa Jade (dan tak terkira jugalah Jade menyelamatkan nyawanya), peranannya itu bagai tidak memberikan apa-apa makna. Nada!
Sudah merata ceruk dunia dia jelajahi bersama Jade, namun setiap kali misi berjaya, nama Jade saja disebut KP sehingga kembang kempis hidung Jade dengan pujian melambung KP setiap kali mereka pulang ke HQ di Putrajaya. Sungguh tidak adil!
Setiap kali ada misi penyamaran, Jade selalu diberikan watak lelaki macho yang kaya; dengan tuxedonya, dengan kereta sport mewahnya, dengan beberapa model-model cantik iras artis ternama dibayar untuk mengiringinya bersama semua gajet-gajet terkini dari hujung kaki hinggalah kepalanya siap tersedia.
Dia? Sebagai tukang sapu sampah di depan bangunan, pelayan restoran, pemandu teksi dan yang paling dia tidak boleh lupa adalah menjadi badut berhidung besar berwarna merah di sebuah funfair di Port Dickson!
Hari ini sekali lagi, permintaannya tidak dipenuhi. Janji Jade untuk membawanya sekali menyelesaikan misi yang masuk hampir empat bulan mereka siasat bersama ini nampaknya tidak akan menjadi kenyataan sama sekali. Kesemua petunjuk yang dikumpul akhirnya berjaya membawa mereka untuk satu perjumpaan rahsia di dalam bangunan Malaysia Tourisme Promotion Board tidak sampai 130 meter dari tempat dia berdiri.
Perjumpaan yang diatur oleh Jade bakal menamatkan misi ini kerana seorang pemberi maklumat telah meminta Jade untuk berjumpa dengannya di dalam bangunan tersebut. Kenapa Jade memilih bangunan tersebut? Tidak pula dia ketahui. Sememangnya Jade banyak muslihat. Ada perkara-perkara dalam misi yang hanya diketahuinya apabila musuh sudah dilihat atau peluru sudah datang seperti hujan lebat. Jadi seperti biasa, dia awal-awal lagi sudah bersedia fizikal dan mental jika dipanggil pada bila-bila masa untuk memberi khidmat atau menjadi penyelamat!
Zed keluar dari perut kereta lalu bersandar pada kereta, bermain-main dengan pemetik api Zippo pemberian Jade kepadanya. Sambil menunggu matanya meliar memerhatikan keadaan sekeliling. Bosan tetapi dia masih tidak lupa peranannya sebagai penyiasat yang sedang berada di lapangan. Bukan semua orang diberi peluang seperti itu. Ada beribu-ribu orang yang tidak terpilih dan dia seharusnya bangga dengan pencapaiannya setakat ini, walaupun peranannya itu hanyalah sebagai sidekick.
Kalaulah ibunya tahu yang anaknya ini seorang penyiasat antarabangsa, mahu riuh satu kampung sampai raya tahun hadapan cerita itu tidak habis dijaja. Menangis menyesal tak sudah kerana meninggalkan dirinya kepada ayah semasa kecil dulu. Dan ayahnya pula tentulah menjadikan cerita kehebatannya kepada semua pelancong yang ditemuinya. Zed memang ada banyak sebab untuk rasa sebegitu bangga!
Dia mengetepikan rasa bosannya lalu kembali fokus pada kerja. Sebuah kamera dikeluarkan dari poket seluar kanannya lalu mula mencari sasaran lensa, bagaikan pelancong yang santai berlibur di kota London.
Lensa ditalakan ke tengah-tengah dataran yang terletaknya sebuah monumen yang dinamakan Nelson’s Column, dikelilingi oleh empat patung singa yang besar. Bagi mendapatkan imej dari sudut yang lain, dia berjalan ke arah salah satu patung singa di sebelah kanan.
Pandangannya tertumpu ke arah The Mall, bukannya sebuah shopping mall tetapi nama jalan yang menghala ke arah Buckingham Palace, istana rasmi kerabat DiRaja British. Teringatkan Jade, pandangannya beralih kembali ke arah laluan Jade menghilang tadi. Dia melihat jam. 20 minit telah pun berlalu. Masih belum ada apa-apa arahan yang terbaru.
Kelibat seorang tua berbaju jaket labuh hingga ke paras lutut bewarna biru tiba-tiba menarik perhatiannya. Lelaki tersebut sedang berjalan terhincut-hincut menghala ke arah Jalan Haymarket. Mungkin keadaan fizikal lelaki itu yang sebegitu membuatkan perhatian Zed tertarik padanya.
Zed memandang lagi lelaki tua itu. Meneliti dengan waspada. Seketika lelaki itu mengeluarkan sarung tangan dari dalam poket seluarnya lalu dipakai dan terus berjalan dengan pantas. Namun matanya tertancap pada sesuatu yang terjatuh dari kocek lelaki tua itu. Jalannya agak pantas tanpa menyedari dia telah tercicirkan sesuatu.
Hey, Mister!” Dia menjerit. Jaraknya dengan lelaki tua itu agak jauh, pastilah menyebabkan teriakannya tidak didengari oleh lelaki itu. Tambahan pula ramai sangat manusia di kelilingnya. Dia berlari menuju ke arah ‘sesuatu’ yang terjatuh tadi. Seorang budak perempuan sedang memungutnya.
Sorry, this is not yours.” Zed terus mengambil telefon bimbit yang sedang dipegang oleh budak perempuan itu lalu berlari mencari lelaki tua itu. Tujuannya hanya satu, memulangkan kembali telefon bimbit tersebut kepada lelaki tua tadi. Dia terus berlari.
Kelibat lelaki itu dilihatnya menuruni tangga untuk ke stesen Subway Haymarket. Dia terus mengejar. “Hey, mister! Mister! You’ve dropped you cellphone!” Termengah-mengah dia mengejar lelaki itu. Akhirnya, dia berjaya menyentuh bahu lelaki tua itu.
Lelaki tua itu menoleh.
Ah! Rupa-rupanya lelaki Asia. Zed mengukir senyuman sambil menghulurkan telefon bimbit di tangannya.
Sorry, that’s not mine. Bukan telefon saya.” Lelaki itu membalas. Dia terus meninggalkan Zed yang terpinga-pinga.
But, eh... tapi, pak... saya nampak handphone bapak jatuh dari kocek bapak! Pak! Pak!” Zed memanggil dengan rasa hairan tetapi lelaki tua yang boleh bertutur bahasa Indonesia itu terus berlari melintasi palang tiket di tempat menunggu kereta api bawah tanah itu bagai tidak pernah tempang.
Lelaki itu langsung tidak menghiraukannya. Zed marah.  Mengapakah panggilannya tidak dilayan sedangkan dia amat pasti telefon bimbit yang dipegangnya itu memang sah milik lelaki tua itu?
Tiba-tiba telefon bimbit di tangannya berdering. Dia keliru. Mahu dijawab atau dibiarkan sahaja. Beberapa kali telefon bimbit itu berdering. Hanya dipandang dengan rasa serba salah. Orang di sekeliling sudah memerhatinya.
Hello!” Akhirnya, dia menjawab juga, tidak tahan dengan deringan yang berkali-kali itu. “Hello!” Zed mengerutkan dahinya. Suara di talian amat dikenalinya. “Jade?”

ps-Gambar-gambar latar yang dibayangkan di dalam Prolog C1NT4 TOP SECRET dirakam daripada lensa Laila Kamilia.

02 July 2014

Anugerah Grup Buku Karangkraf (AGBK) 2014 : Alhamdulillah. Terima Kasih ALLAH

Sudah hampir sebulan blog saya berabuk sejak saya tinggalkan. Alhamdulillah, hari ini baru diberi kesempatan untuk membuat entri pertama setelah berehat panjang. Entri pertama yang ingin saya tulis tentulah tentang Anugerah Grup Buku Karangkraf yang telah berlangsung gilang-gemilang pada 14 Jun 2014 yang lalu. Kebanyakan karyawan telah bercerita banyak tentang anugerah yang mengiktiraf penulis di bawah bumbung Karangkraf ini. Yang pasti, saya mungkin yang terakhir menulis berita yang sudah lama ini tetapi saya yakin, sekalipun ia telah lama berakhir, telah meninggalkan kenangan terindah kepada semua karyawan Karangkraf. 

Alhamdulillah. Untuk majlis anugerah kali pertama ini, pada awalnya saya telahpun dicalonkan untuk 3 kategori iaitu Buku Adaptasi melalui novel Cinta Pandang ke-2, Buku Pilihan dan Cover Pilihan Kanak-kanak untuk buku Powerpuf Girls Mama. 

 Pencalonan Awal
Cover Pilihan 
 Adaptasi
Buku Pilihan Kanak-kanak

Saya bersyukur sekalipun penulis kerdil, buku saya turut tercalon. Melihatkan senarai pencalonan awal, saya sudah rasa saya tidak akan pergi jauh melihatkan kepada senarai pencabarnya. Namun apabila pencalonan akhir disenaraikan, saya terkejut melihat 2 daripada 3 pencalonan awal telahpun ke senarai akhir (Top 5).

Inilah calon-calon buku hebat yang turut bertanding dengan buku-buku saya. Hebatkan calon-calonnya? Terasa saya sangat kerdil!

Saya bergambar dengan saudara Fathi, antara tulang belakang anugerah tersebut.

Saya telah diberitahu tema pakaian pada hari anugerah adalah pink-biru. Saya sebenarnya telahpun meminta seorang pembaca novel berbakat, (Sentuhan Rieyn) untuk merekabentuk pakaian yang akan dipakai pada hari bersejarah itu. Hehe. Sekalipun tiada gambaran nak menang, tapi saya mahu meraikan hari bermakna kepada para penulis itu. Saya telahpun menerima 'design' yang sangat cantik, kena dengan tema Dalam Taman. Namun disebabkan sedikit masalah, projek tersebut tidak dapat dijalankan. Saya juga sudahpun mengambil tudung daripada Aisyahscarf untuk dipakai pada hari tersebut.

Namun apa yang dirancang tidak kesampaian. Sebenarnya saya telahpun merancang untuk bercuti ke satu destinasi sejak setahun lalu. Jika ikut perancangan asal, saya akan kembali pada awal pagi 14 Jun. Namun saya sekadar boleh merancang, segalanya tidak ikut rencana apabila pada saat akhir, saya terpaksa menukar dan merombak segalanya menyebabkan saya terpaksa mengorbankan untuk tidak hadir ke majlis Anugerah  Grup Buku Karangkraf.

Saya hanya mendoakan majlis berjalan lancar dan mengucapkan tahniah kepada Grup Buku Karangkraf kerana berjaya menganjurkan anugerah ini yang pada akhirnya diumumkan menjadi acara tahunan Karangkaraf. 

Alhamdulillah. Sebaik kaki menjejak KLIA pada malam 14 Jun itu, saya diberitahu buku Powerpuf Girls Mama telahpun menang anugerah Buku Pilihan kategori Kanak-kanak.  Sekalipun Cinta pandang ke-2 tewas di tangan Setia Hujung Nyawa, saya tetap bangga dengan pencapaiannya. Terima kasih kepada team novel Cinta Pandang ke-2  (editornya, Mazuen Yahya juga perekabentuk kulit Rohana Ibrahim dan team drama Cinta pandang ke-2 (penulis skrip, Kak Maizurah Mohd Ederis, Zuli Ismail, Eenaz Mokhtar, penerbit, ZKC Production, saudara Zaini Kosnin, pengarah Nazir Juhan, juga para pelakon Dazrin (yang selalu bagi sokongan sepanjang promosi),  Amyra Rosli, Izara Aisyah, Ery Zuhairee, Abby Nour, Jazli Hassan dan lain-lain lagi... juga komposer dan penyanyi OST Cinta Pandang ke-2, Affan Aizat, Epi Cortgoth,  Mohamad Syahir, Yusri Yusuf dan Anis Syazwani juga TV9 huhu panjangnya senarai). Tak dilupakan para pembaca novel dan penonton drama Cinta Pandang ke-2. Terima kasih kerana bagi sokongan yang superb kepada penulis kerdil bernama Laila Kamilia!

Atas kemenangan Powerpuff Girls Mama, saya ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan terima kasih kepada rakan-rakan penulis yang turut sama terlibat dalam pembikinan buku ini; Lynn Dayana, Maryam Elyas, Zakiah Abd Ghafar dan Nazihatul Hannan juga editor comel Siti Aisyah.

Ketika pertama kali terlibat dalam penulisan buku kanak-kanak, saya memang tidak pernah berangan-angan untuk mendapat anugerah. Hanya fikirkan ketika itu, sebagai seorang guru, saya harus ada buku kanak-kanak untuk dibaca oleh kanak-kanak. Sepanjang menulisnya, saya menulis berdasarkan kisah-kisah yang dilalui supaya  kanak-kanak seronok membaca. Saya harapkan kisah-kisah yang dinukilkan akan menggembirakan kanak-kanak dan mendapat tauladan daripada kisah-kisah tersebut. Semoga memberi inspirasi dan semangat kepada anak-anak yang membaca untuk berjaya pada masa depan. Ketika kanak-kanak, banyak buku-buku yang saya baca, yang masih segar dalam ingatan saya sehingga kini dan saya berdoa, semoga ada buku-buku tulisan saya yang segar dalam kenangan anak-anak ini, in syaa Allah.

 inilah buku Powerpuff Girls Mama

Award yang diterima, Buku Pilihan Kategori Kanak-kanak

Terima Kasih ALLAH. Inilah plak yang saya baru sempat ambil dari Aisyah, hari Jumaat lepas. 

Kesempatan ini juga saya ingin mengucapkan terima kasih kepada keluarga yang banyak menyokong kerjaya penulisan saya terutamanya ibubapa juga anak-anak; Hardy, Hakimy dan Hana yang selalu memberi semangat kepada mamanya untuk menulis buku kanak-kanak dalam melayari kisah-kisah kehidupan mereka. 

Kepada suami, Aedy Fadly yang banyak berkorban dan terkorban dengan kerjaya kedua isterinya ini, terima kasih kerana memahami dan menyokong. Tanpanya, saya mungkin tidak dapat menulis walau sepatah kata.

Kepada Guru Besar saya, Encik Mohamad Jamil yang menyokong, terima kasih banyak. Saya pernah kata, jika saya dapat anugerah, saya akan sebut namanya kerana sokongannya. Hehe.

Kepada Alaf21, Grup Buku Karangkraf, tanpa anda tiada apa yang akan bermula bagi Laila Kamilia; tiada apa-apa.

Kepada pembaca, tanpa anda, siapalah Laila Kamilia. Terima kasih atas sokongan anda!

Kepada semua pemenang, sekalung tahniah! Kemenangan anda menjadi inspirasi kepada saya untuk menghasilkan karya seperti anda pada masa depan. 

Kepada semua karyawan, selamat berjuang dan semoga bertemu dalam Anugerah Grup Buku Karangkraf 2015, in syaa ALLAH.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...